Lab School Rumah Citta

LABS SCHOOL RUMAH CITTA

KB, TK, PRA SD & TPA EDUKATIF

Merupakan model PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) yang mengupayakan pendidikan yang berpusat pada anak, inklusif, menghargai keadilan gender, menghargai lingkungan, dan kearifan lokal. LabSchool Rumah Citta dibuka sejak tahun 2003, di bawah naungan lembaga ECCD – RC Yogyakarta.

Keunikan dari LabSchool Rumah Citta:

Kurikulum dikembangkan secara mandiri dengan memperhatikan kebutuhan, keunikan, dan perkembangan anak. Anak diberi kesempatan untuk banyak bergerak dan bereksplorasi, menentukan pilihan dan menemukan sendiri. Anak diajak untuk lebih siap dengan kemajemukan sosial, budaya, ekonomi, dan agama yang ada di sekitarnya. 

Metode pendampingan dengan mengangkat keberpusatan pada anak. Untuk itu penentuan tema, kegiatan, dan proyek kelas berangkat dari ide anak-anak. Sejak usia dini anak distimulasi untuk berani mengemukakan ide, gagasan dan pemikiran, berdemokrasi, bahkan menemukan solusi atas masalah yang dihadapinya. Dalam hal ini, edukator berperan sebagai fasilitator.

Salah satu kekhasan KURUCI® (Kurikulum Rumah Citta) adalah metode bermain & belajar dengan 5 area, yaitu:

  1. Area Seni & Kerajinan (Art & Craft)
  2. Area Sains
  3. Area Persiapan Calistung (Baca, Tulis, Hitung)
  4. Area Motorik
  5. Area Main Peran

Layanan 

Sebagai sekolah inklusi, Lab School Rumah Citta menerima anak didik usia 2-7 tahun dari beragam latar belakang agama, budaya, kewarganegaraan, kekhususan (ABK), dan kondisi sosial ekonomi.

Pengelola Lab School Rumah Citta

F. Ana Rukma Dewi

Kepala Sekolah

Sekolah bukan untuk menjadikan anak pintar. Sekolah untuk membuat anak senang belajar.

Neni Susilowati

Wakil Kepala Sekolah

Anak bisa mengungkapkan pendapatnya.

Edukator

Lilis Rahmawati

Anak-anak memenuhi rasa ingin tahunya dengan bermain, bersosialisasi, maupun praktek langsung.

Tya Nur Setyaningsih

Anak-anak Rumah Citta saling menyayangi teman meski berbeda.

Florentina Windrasanti

Anak Rumah Citta terbiasa bermain tanpa membeda-bedakan gender.

Hardyansah Yoga P.

Anak boleh berekspresi, menyampaikan ide dan pendapatnya.

Ninik Hernisa

Anak belajar dari dongeng. Dan dongeng, menyampaikan pesan moral tanpa harus dikatakan secara eksplisit.

Bayu Gilang Nugroho

Anak-anak yang bahagia, tumbuh dan berkembang di dunia yang memenuhi hak-haknya.

Bimo Playgroup Inklusi ABK keberpihakan pada anak inklusi Rumah Citta Jogja

Bimo Haryo Meisatyo Y.

... mengajak anak untuk sayang hewan dan sayang lingkungan.

Bondan Sangaji Sugita

... ingin teman-teman kecil menjadi pribadi yang bertanggung jawab dalam segala hal, dan menghargai nilai keberagaman.

B. S. Svastiningrum

Semua anak berhak mendapat pendidikan terbaik.

Dibya Ratno Pama

Anak Rumah Citta belajar membangun kesepakatan bersama.

Utin Supartin

Tidak ada teman ABK. Yang ada, teman yang masih perlu dibantu.

Juvenalia Tiara Yovini

Sesederhana apapun karya anak, berhak dihargai. Penghargaan kita akan menambah kepercayaan dirinya.

Dienera Ayu Kumara

Kreativitas anak seringkali sangat menakjubkan. Mereka hanya perlu diberi ruang untuk mengekspresikannya.

Lusia Suryani

Anak yang didengarkan pendapatnya tumbuh menjadi anak yang percaya diri.

KUNJUNGI!30 APRIL - 21 MEI 2021

Sedang berlangsung Pameran Permainan Keluarga oleh siswa-siswi Sekolah Rumah Citta. Pameran (secara daring) digelar dalam rangka mengenang perjuangan Ibu Kartini, sekaligus belajar lagi tentang nilai kesetaraan dan adil gender.